22 Cara Mengatasi Kecanduan Game Online

Kecanduan game Online adalah masalah serius bagi banyak anak, remaja dan orang tua. Kapan tepatnya Anda memiliki kecanduan game? Seberapa sering itu terjadi dan apa akibat kecanduan game online yang mungkin terjadi? Ini adalah pertanyaan yang kita bahas dalam artikel ini. 

Kami juga membahas solusi untuk cara mengatasi kecanduan game online. Kami berbicara tentang batasan waktu sehat untuk penggunaan komputer dan android untuk memberikan beberapa tips yang dapat berguna.

Kapan anak saya memiliki kecanduan game Online?

Permainan sangat populer di kalangan anak muda. Baik itu game multiplayer online seperti Fortnite dan Apex Legends, game online seperti Candy Crush dan Subway Surfers, atau game offline seperti Grand Theft Auto dan The Sims, seorang anak dapat dengan mudah menjadi kecanduan game. Bermain game seringkali sangat membebaskan dan menyenangkan. Banyak anak muda mengenal teman baru dengan cara ini. Namun, game juga bisa lepas kendali.

Secara resmi, kecanduan game online tidak menjadi jelas sampai orang yang dimaksud telah bermain game rata-rata lebih dari tiga jam sehari selama enam bulan atau lebih. Secara umum, untuk grup ini, yang sebagian besar terdiri dari kaum muda, mereka menghabiskan lebih banyak waktu di komputer dan Hp mereka dan karenanya menghabiskan lebih sedikit waktu di bagian lain kehidupan mereka.

Dokter tidak menganggap definisi ini cukup, karena tidak memperhatikan konsekuensi serius yang dapat ditimbulkan oleh kecanduan game. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) , kecanduan game online hadir dengan tiga karakteristik. Pertama, pemain tidak lagi memiliki kendali atas permainan, baik itu jumlah maupun intensitasnya. Selain itu, bermain game di antara pecandu game memiliki prioritas di atas minat penting dan aktivitas harian lainnya. Akhirnya, bahkan konsekuensi negatif seharusnya tidak dapat menghambat pemain dalam perilaku permainannya. Namun, definisi ini juga tidak tetap. Banyak peneliti tidak berpikir itu cukup jelas dan percaya bahwa penelitian lebih lanjut harus dilakukan untuk membantu orang dengan kecanduan game lebih efektif.

Seberapa Parah kecanduan game Online?

Permainan menjadi masalah utama bagi banyak anak (dan orang dewasa). Setiap hari 43% anak laki-laki dan 11% anak perempuan berusia antara 12 dan 16 tahun bermain. Jumlah ini bahkan lebih tinggi untuk anak-anak sekolah dasar: 50% anak laki-laki dan 20% anak perempuan. Dari kelompok ini, 3% menderita game bermasalah, sedangkan di pendidikan menengah ini adalah 4%. Sekali lagi, persentase ini lebih tinggi untuk anak laki-laki (masing-masing 5% dan 7%) daripada anak perempuan (1% untuk pendidikan dasar dan menengah). Ini semua adalah angka dari studi tahun 2018 .

Bagaimana itu bisa terjadi? Bagi banyak anak, pilihan untuk memulai permainan dibuat karena ini adalah hype. Terutama game yang tiba-tiba menjadi sangat populer, seperti PUBG, memiliki efek ini. Game itu menyenangkan. Anak-anak sering dapat berbicara dengan teman atau bertemu orang baru melalui permainan. Selain itu, sebagian besar permainan dibuat sedemikian rupa sehingga Anda distimulasi untuk terus bermain: cukup raih level berikutnya sebelum waktunya untuk mengerjakan PR. Dengan cepat menjadi sangat sulit untuk berhenti bermain, terutama untuk anak-anak.

Namun, ada alasan lain mengapa kecanduan game online pada anak dapat berkembang. Misalnya, game sering digunakan oleh anak-anak sebagai perilaku melarikan diri. Ketika anak Anda menarik diri karena dia sedang tidak enak badan, bermain game adalah pilihan yang menarik. Bagaimanapun, mereka kemudian memiliki kontrol atas permainan dan mereka tahu persis di mana mereka berdiri. Mereka juga tidak harus memikirkan masalah mereka yang sebenarnya. Ini mungkin karena masalah dalam keluarga, gangguan mental seperti depresi atau ketakutan, atau kesepian melalui, misalnya, intimidasi. Tekanan teman dan kurangnya dukungan juga dapat berperan dalam hal ini.

Akibat Kecanduan Game Online

Bermain game itu menyenangkan, tetapi bermain game yang lama dapat meyebabkan akibat kecanduan game online. Misalnya, kecanduan game dapat memiliki konsekuensi emosional dan fisik. Konsekuensi ini juga dapat bertahan untuk waktu yang lebih lama, sehingga anak Anda dapat menderita akibatnya selama bertahun-tahun yang akan datang.

Akibat emosional Kecanduan bermain game Online:

  • Perilaku gelisah dan jengkel ketika mereka tidak bisa bermain;
  • Terganggu karena mereka selalu memikirkan kapan terakhir kali mereka bermain atau menantikan waktu berikutnya mereka bisa bermain;
  • Berbohong kepada teman dan keluarga tentang waktu yang mereka habiskan untuk bermain game;
  • Pisahkan diri Anda dari orang lain sehingga mereka bisa bermain lebih sering.

Akibat fisik dari Kecanduan bermain game Online:

  • Kelelahan  karena stimulasi mata dan otak yang konstan;
  • Kegemukan karena aktivitas fisik yang tidak memadai;
  • Postur duduk yang buruk , yang dapat menyebabkan sakit punggung, misalnya;
  • Migrain karena konsentrasi terlalu dalam;
  • Carpal Tunnel Syndrome (CTS): menjepit saraf di lengan yang menyebabkan rasa sakit, kesemutan atau mati rasa;
  • Kebersihan pribadi yang buruk  karena bermain game lebih diutamakan daripada perawatan;
  • Miopia mata.

Konsekuensi jangka panjang lainnya:

  • Gangguan tidur dengan duduk di belakang layar terlalu lama;
  • Masalah makan  karena bermain game mengganggu pola makan;
  • Kesendirian  karena mengabaikan kontak sosial;
  • Peningkatan risiko penyakit mata;
  • Masalah keuangan : permainan video dan peralatan bisa sangat mahal, sementara waktu yang tersisa lebih sedikit untuk pekerjaan atau pendidikan.

Berapa lama anak saya bisa bermain berturut-turut?

Cara terbaik untuk mengatasi kecanduan game Online adalah dengan menetapkan batas waktu. Jika anak-anak dan remaja tidak dapat atau tidak bisa menghabiskan lebih dari dua atau tiga jam di komputer setiap hari, mereka cenderung mengembangkan kecanduan game.

Sangat sulit menentukan batas waktu secara jujur. Bagaimanapun, ada begitu banyak perangkat listrik berbeda dengan layar yang kita gunakan setiap hari. Ada komputer anak Anda, tetapi juga televisi, smartphone, tablet, dan konsol game apa pun. Dianjurkan untuk tidak menghabiskan lebih dari dua hingga tiga jam di depan layar per hari. Ini tergantung pada usia anak Anda: semakin tua, semakin banyak waktu mereka dapat duduk di belakang layar.

Jangan Tonton layar hingga 20 menit

Dari sudut pandang medis, disarankan agar anak-anak dan remaja hingga usia 20 tahun tidak terlihat ‘dekat’ selama lebih dari 20 menit setiap kali. Ini, misalnya, melihat layar seperti tablet atau ponsel. Ini merangsang perkembangan miopia. Miopia menyebabkan Anda mengenakan kacamata, tetapi juga menyebabkan peningkatan risiko berbagai kondisi mata.

Batas waktu karenanya sangat penting untuk kesehatan fisik dan mental anak Anda. Oleh karena itu yang terbaik adalah tetap pada batas maksimum tiga jam, terutama dalam hal bermain game. Selain itu, harus ada waktu untuk istirahat reguler dalam waktu tiga jam, sehingga anak Anda tidak terus-menerus bermain game di posisi yang sama. Di antaranya, ia bisa bermain di luar atau mengerjakan pekerjaan rumah, misalnya.

Gunakan kontrol orangtua digital

Kesesuaian dengan batas waktu sulit. Anak Anda mungkin tidak ingin berhenti bermain. Selain itu, juga sulit bagi Anda sebagai orang tua untuk terus melacak waktu. Untungnya, ada solusi yang bagus dan sederhana untuk ini: gunakan kontrol parental digital untuk membatasi penggunaan internet anak Anda. Dengan banyak program kontrol orang tua, Anda dapat dengan mudah membatasi waktu yang dihabiskan anak Anda untuk suatu aplikasi per hari.

Bagaimana Anda Mengatasi Kecanduan Game Online?

Kecanduan Game Online, dalam segala bentuk, dengan cepat menjadi sangat merusak. Ini tidak hanya berlaku untuk pecandu, tetapi juga untuk lingkungan terdekatnya. Mungkin agak intens memikirkan kecanduan game dengan cara ini. Namun inilah kenyataannya. Karena itu, jika Anda mencurigai bahwa anak Anda adalah pecandu game, sebaiknya mengambil langkah-langkah yang sesuai. Ini berarti banyak hal: memanggil bantuan, menyusun peraturan dan rencana aksi yang jelas, tetapi juga menjaga diri Anda sendiri.

Kecanduan game, atau tidak?

Pertama-tama, penting untuk memeriksa apakah memang ada kecanduan game. Hanya memainkan banyak game belum tentu menjadi masalah. Tidak ada permainan yang bermasalah sampai permainan memiliki pengaruh negatif yang kuat pada sisa hidup anak Anda. Banyak dokter tidak (belum) melihat kecanduan game sebagai kondisi aktual yang membutuhkan bantuan khusus. Apa kamu merasa cemas? Kemudian hubungi organisasi bantuan yang sesuai.

Kecanduan Game Online

Mengatasi Kecanduan Game Online Dengan Jadwal

Apakah Anda dan anak Anda ingin melakukan sesuatu tentang kecanduan? Kemudian buat rencana tindakan yang jelas. Setujui batas waktu yang jelas. Pada prinsipnya, maksimum tiga jam per hari adalah pedoman yang baik, meskipun lebih sedikit waktu layar sering disarankan, tergantung pada usia anak Anda. Pastikan juga istirahat sering diambil, misalnya dengan minum bersama di meja dapur atau berjalan-jalan dengan anjing.

Perubahan lambat direkomendasikan dalam beberapa kasus. Apakah anak Anda biasanya bermain hingga delapan jam sehari? Kemudian secara bertahap kurangi ini. Selain itu, pastikan mereka memiliki hal lain yang harus dilakukan pada saat itu: minta mereka bertemu dengan teman atau berolahraga. Ini membuatnya lebih mudah bagi mereka untuk menghabiskan waktu.

Temukan keseimbangan antara game

Untungnya, bermain game tidak selalu buruk. Kecanduan game tidak selalu berarti bahwa anak Anda harus berhenti bermain sama sekali. Sebaliknya, ini tentang menemukan keseimbangan. Inilah sebabnya mengapa sangat penting untuk terus berbicara dengan anak Anda . Dengan cara ini Anda memahami posisinya dengan lebih baik dan mereka melihat bahwa Anda memiliki alasan yang bagus untuk aturan yang Anda tetapkan. Ini membuatnya lebih mudah untuk menemukan keseimbangan yang sehat antara bermain game dan tanggung jawab lainnya.

Tips untuk Bermain Game Online

Selain menerapkan batas waktu, ada aturan lain yang dapat Anda terapkan untuk memastikan bahwa anak Anda tidak kehilangan diri mereka sendiri dalam permainan (online). Di sini kami telah mendaftarkan beberapa untuk Anda:

Setidaknya satu meter dari layar

Untuk mengurangi kemungkinan masalah mata, penting untuk menangani layar Anda dengan cerdas. Ini berarti batas waktu, seperti yang disebutkan sebelumnya. Selain itu, jarak yang baik antara mata dan layar juga penting. Pastikan anak Anda setidaknya satu meter dari layar saat bermain game. Ini lebih baik untuk mata dan memberi lebih banyak istirahat. Ini mengurangi risiko miopia dan migrain.

Posisi duduk yang baik selama bermain game online

Anak duduk di depan komputer dengan postur tubuh yang benar

Selain jarak yang benar ke layar, posisi duduk yang baik juga penting untuk permainan yang sehat. Pastikan anak Anda memiliki dukungan pergelangan tangan yang baik saat bermain untuk menghindari rasa sakit. Dukungan untuk kaki juga penting. Tidak bisakah mereka menginjak lantai? Kemudian siapkan pouf atau sandaran kaki lainnya untuk mereka sandarkan. Akhirnya, punggung lurus itu penting. Karena itu, jika perlu, letakkan layar pada ketinggian, sehingga anak Anda tidak perlu melihat ke bawah untuk melihat layar.

Hentikan bermain game sebelum tidur

Sangat buruk untuk bermain game online sebelum tidur. Bermain game adalah aktivitas yang sangat aktif yang menggunakan layar. Akibatnya, otak terjaga dan jauh lebih sulit untuk tertidur. Gelisah dan kurang tidur sangat buruk bagi tubuh Anda, termasuk anak Anda. Karena itu, disarankan agar anak-anak Anda umumnya berhenti bermain game satu setengah jam sebelum tidur. Membaca atau bahkan menonton TV lebih baik.

Pertama lakukan pekerjaan rumah, lalu mulai mainkan game

Untuk memastikan anak Anda tidak melupakan tanggung jawabnya, sering membantu membiarkan mereka melakukan pekerjaan rumah mereka sebelum melakukan hal lain. Ini sangat penting dalam bermain game, karena banyak anak-anak merasa sangat sulit untuk berhenti bermain begitu mereka terlibat. Jika mereka melakukan pekerjaan rumah atau melakukan pekerjaan lain terlebih dahulu, mereka melihat game sebagai hadiah.

Tunjukkan minat pada game

Salah satu tips paling sederhana, tetapi juga paling efektif adalah menunjukkan minat pada permainan yang dimainkan anak Anda. Tanyakan kepada mereka jenis permainan apa yang mereka sukai, bagaimana mereka bekerja dan apa yang mereka lakukan dengan mereka. Ini memungkinkan Anda belajar lebih banyak tentang apa yang dilakukan anak Anda. Anda memahami permainan dengan lebih baik dan karenanya dapat membuat indentasi lebih baik jika perlu. Ini berguna, misalnya, saat waktu bermain game habis: jika Anda memahami permainan, Anda akan tahu kapan waktu yang tepat untuk menyimpan permainan tanpa kehilangan informasi apa pun.

Pada saat yang sama, dengan berbicara tentang permainan Anda membuat ikatan yang lebih baik dengan anak Anda. Jika nanti Anda dapat mengajukan pertanyaan spesifik tentang cara kerja game, akan lebih mudah untuk berbicara dengan anak Anda tentang game pada umumnya. Dengan kata lain, jika Anda mendengarkan mereka, ada kemungkinan besar mereka akan mendengarkan Anda dengan lebih baik. Siapa tahu, Anda bahkan bisa bermain game dengan mereka!

Tanggung jawab

Sebagai orang tua, penting agar Anda tidak terus-menerus fokus pada kecanduan game online. Tidak bijaksana menakuti anak Anda. Sebaliknya, pengasuhan yang positif adalah ide yang lebih baik. Bicara tentang tanggung jawab yang datang dengan game online. Bermain game itu menyenangkan, tetapi itu tidak berarti aktivitas dan tugas lain harus dilupakan. Dengan berinteraksi secara positif dengan bermain game dan memberi anak Anda perasaan bahwa mereka terlibat dalam percakapan, alih-alih hanya harus mengikuti aturan, anak Anda lebih cenderung mendengarkan Anda. Jadi jangan terlalu sering menjatuhkan kata “kecanduan”, terutama jika itu digunakan sebagai ancaman (“Jika Anda terus seperti ini, Anda akan menjadi pecandu permainan dan Anda akan jauh dari rumah!”).

Tes info permainan dan informasi kontak

Situs web yang berguna untuk Anda dan anak Anda adalah gameninfo. Situs ini, yang dimiliki oleh Trimbos Institute, memiliki banyak informasi tentang game (sehat). Ada juga tes khusus yang dapat dengan mudah dilakukan anak-anak dan remaja di bawah usia 18 tahun untuk melihat seberapa sehat perilaku permainan mereka. Setelah mengisi putra atau putri Anda, Anda dapat melihat berapa banyak dia bermain game per minggu dan apakah ini (jauh) di atas atau di bawah rata-rata untuk Belanda. Dengan cara ini anak Anda dapat membandingkan dirinya dengan teman sebaya. Anda juga dapat menghubungi mereka melalui telepon di Gamen Info Line khusus mereka: 0900-1995. Di sini Anda dapat mengajukan semua pertanyaan Anda. Anak Anda tentu saja dapat juga menghubungi baris ini.

Tanggapi kecanduan game Online dengan serius

Kecanduan game Online adalah masalah nyata. Karena itu penting untuk menganggap ini serius dan mencegah anak-anak Anda terjerat di dalamnya. Secara umum, bermain game adalah kegiatan yang sangat menyenangkan. Meski begitu, terlalu banyak bermain game dapat menyebabkan masalah emosional dan fisik. Yang terbaik adalah membiasakan anak Anda untuk membatasi waktu bermainnya. Selain itu, sangat penting untuk berbicara dengan anak Anda tentang bermain game – baik sisi positif maupun negatifnya.

About ningsih

Assalamualaikum semuanya semoga di berikan kesehatan untuk kalian. Oiya saya sangat senang menulis tentang teknologi dan berbagi tutorial ada juga tips yang mungkin bisa bermamfaat untuk anda.Jangan Pernah bosen ya berkunjung ke Caraqu.com Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.