in

9 Bahasa Pemrograman Untuk Android Terbaik

Salah satu keraguan utama dari mereka yang mulai belajar memprogram aplikasi adalah tentang Bahasa Pemrograman.

Saat ini, ada beberapa jenis bahasa pemrograman untuk android paling mudah yang digunakan oleh programmer untuk pengembangan aplikasi.

Pengembangan Android adalah proses pembuatan aplikasi baru untuk perangkat yang menjalankan sistem operasi Android.

Secara resmi, Google menunjukkan bahwa aplikasi Android dapat ditulis dengan bahasa Kotlin , Java dan C++ menggunakan Android SDK , sementara menggunakan bahasa lain juga dimungkinkan.

Pada artikel ini, saya akan memberi Anda gambaran tentang bahasa pemrograman untuk android yang sering digunakan untuk mengembangkan aplikasi Android.

Apa itu Bahasa Pemrograman Untuk Android?

Apa itu Bahasa Pemrograman Untuk Android?

Bahasa pemrograman adalah kerangka kerja standar untuk membuat perintah untuk komputer. Kita dapat mengatakan bahwa itu adalah seperangkat aturan yang digunakan untuk mendefinisikan program komputer.

Bahasa pemrograman memungkinkan pemrogram untuk menentukan dengan tepat bagaimana komputer akan menggunakan data komputer, bagaimana data itu akan disimpan atau dikirim, dan tindakan apa yang harus diambil dalam berbagai keadaan.

Bahasa pemrograman juga digunakan untuk membangun algoritma dan formula yang memecahkan masalah menggunakan perangkat lunak.

Kumpulan kata-kata, bersama dengan aturan-aturan ini, membentuk kode sumber perangkat lunak atau aplikasi. Kode sumber ini kemudian diterjemahkan ke dalam kode mesin , yang dijalankan oleh mikroprosesor.

Salah satu tujuan utama bahasa pemrograman adalah agar programmer memiliki produktivitas yang lebih besar, memungkinkan mereka untuk membuat kode lebih mudah daripada jika dibandingkan dengan bahasa yang dipahami komputer secara asli, kode mesin.

Dalam kasus platform Android, semua ponsel yang menjalankan sistem operasi Google memiliki alat perantara yang membantu mengubah bahasa pemrograman menjadi kode mesin.

Interpretasi dan Kompilasi

Interpretasi dan Kompilasi

Sebuah bahasa pemrograman untuk android dapat diubah, atau diterjemahkan, menjadi kode mesin dengan kompilasi atau interpretasi. Di keduanya, kode sumber diterjemahkan ke dalam kode mesin.

Jika metode yang digunakan menerjemahkan seluruh kode program, hanya untuk kemudian mengeksekusi program tersebut, maka program tersebut dikatakan telah dikompilasi dan mekanisme yang digunakan untuk penerjemahan tersebut adalah compiler.

Versi program yang dikompilasi disimpan sehingga program dapat dijalankan beberapa kali tanpa perlu mengompilasinya lagi, yang mengkompensasi waktu yang dihabiskan untuk kompilasi.

Jika kode program dijalankan saat sedang diterjemahkan, maka program tersebut dikatakan telah diinterpretasikan dan mekanisme yang digunakan untuk penerjemahan tersebut adalah interpreter.

Meskipun ada perbedaan antara bahasa yang ditafsirkan dan dikompilasi, hal-hal tidak selalu sesederhana itu.

Dalam kasus sistem operasi Android, kode sumber Java atau Kotlin dikompilasi menjadi kode mesin virtual yang disebut bytecode , yang kemudian diterjemahkan kembali oleh Android Runtime (ART) ke kode mesin Android.

Bahasa Pemrograman Untuk Android Yang Sering Digunakan

Lihat di bawah untuk informasi lebih lanjut tentang bahasa pemrograman untuk android yang paling banyak digunakan untuk mengembangkan aplikasi, terutama untuk Android (karena ada bahasa yang eksklusif untuk sistem iOS Apple)

1. Java

Bahasa Java dikembangkan pada tahun 90-an oleh Sun Microsystems dan dianggap oleh para profesional di bidangnya sebagai bahasa resmi untuk mengembangkan aplikasi Android.

Ada beberapa alasan untuk popularitas Java, salah satu bahasa pemrograman untuk android termudah yang utama adalah kelincahan yang ditawarkannya kepada programmer untuk pengembangan aplikasi yang cepat dan gratis, dan fakta bahwa itu adalah bahasa yang lebih tua, dengan banyak literatur tentang subjek tersebut.

Di antara aplikasi yang ditulis dalam Java ada beberapa yang sangat terkenal: Spotify, Twitter, Cash App, Netflix, Amazon App, Google TV, Wikipedia Search, Signal, dan Minecraft. 

2. Kotlin

Dianggap sebagai bahasa pemrograman untuk android resmi pertama untuk pengembangan aplikasi Android sejak 2019 , Kotlin dibuat pada 2010 oleh perusahaan JetBrains, yang berasal dari Republik Ceko.

Menurut Andrey Breslav, pemimpin pengembangan di JetBrains, Kotlin dirancang untuk menjadi bahasa yang lebih baik daripada Java, namun 100% dapat dioperasikan dengannya, untuk memungkinkan perusahaan bermigrasi secara bertahap dari Java ke Kotlin.

Dianggap oleh pengembang sebagai yang paling mudah diakses, bahasa ini dianggap sebagai bahasa “paling disukai” ke-2 menurut survei yang dilakukan oleh situs web Stack Overflow (khusus dalam survei dengan profesional pemrograman) pada tahun 2018.

Salah satu keuntungan besar Kotlin adalah fakta bahwa ia menangani kesalahan secara otomatis dan memiliki perlindungan terhadap referensi nol (Keamanan Null), yang merupakan diferensial positif untuk pemula.

Menurut blog JetBrains, Kotlin digunakan oleh Amazon Web Services, Coursera, Netflix, Uber, Trello, Basecamp, dan aplikasi Android lainnya.

3. Flutter 

Flutter adalah kit pengembangan antarmuka pengguna (UI toolkit) open source, dibuat oleh Google pada tahun 2017, yang dapat membuat aplikasi asli untuk Android dan iOS dan mampu menjalankan animasi hingga 120 fps (frame per detik). .

Aplikasi seperti Alibaba, Google Ads, dan Tencent ditulis menggunakan Flutter.

4. React Native

Teknologi React Native dibuat oleh tim Facebook di bawah lisensi dari MIT (Massachusetts Institute of Technology). Terdiri dari perpustakaan Javascript, memungkinkan pembuatan aplikasi yang kuat.

Seperti Flutter, ini juga memungkinkan Anda membuat aplikasi asli untuk Android dan iOS.

Selain Facebook sendiri, React Native juga digunakan oleh Instagram, Microsoft, Uber, Walmart dan Airbnb.

5. C e C ++

Muncul antara tahun 70-an dan 80-an, C dan C++ adalah salah satu bahasa pemrograman untuk android paling populer di dunia, dan C++ diciptakan untuk menjadi penerus C, berbagi banyak karakteristik umum (seperti sintaks dan pendekatan).

Meski lebih rumit untuk pemula, bahasa C/C++ mudah diintegrasikan dengan bahasa lain dan memiliki native coding.

C++ digunakan dalam pembuatan aplikasi berkinerja tinggi, mampu membuat grafik dan realitas virtual berkualitas tinggi.

Di antara Aplikasi yang ditulis dalam C/C++ adalah : Adobe Photoshop, Spotify, YouTube dan Google Earth. 

Fakta aneh tentang bahasa C adalah penggunaannya untuk menghasilkan efek khusus dari film “Star Wars” pada tahun 1977.

6. BASIC

BASIC adalah bahasa pemrograman untuk android yang sering digunakan yang dibuat pada tahun 1960-an untuk tujuan pendidikan. 

Salah satu pengguna paling terkenal dari bahasa ini adalah Bill Gates: produk pertama dari Microsoft (saat itu masih Micro-Soft ) adalah Altair Basic pada tahun 1975, yang pada dasarnya adalah penerjemah bahasa BASIC. 

Keingintahuan tentang bahasa ini adalah bahwa pada tahun 1984 ada kartrid Basic yang tersedia untuk Famicom (nama Nintendo NES di Jepang) yang memungkinkan pengguna membuat game mereka sendiri. 

Meskipun sudah tua, BASIC masih digunakan dalam pengembangan aplikasi, terutama karena semakin terkenalnya perangkat lunak Basic4Android IDE: alat sederhana dan efisien untuk membuat aplikasi Android berdasarkan bahasa BASIC.

7. Unity

Unity dikenal sebagai engine for games (perangkat lunak yang digunakan untuk membuat game). Ini menyediakan rendering grafis 3D selain perhitungan fisik. Ini adalah alat yang terlihat sangat mudah diakses untuk membuat game dari awal.

Pada Juli 2014, Unity memenangkan penghargaan “Best Game Engine” dari Develop Awards (penghargaan untuk pengembang game) yang diadakan di Inggris.

Banyak game populer yang dikembangkan melalui Unity , di antaranya: Among Us, Pokemon GO, Super Mario Run, Angry Birds 2, Angry Birds Epic, Garena Free Fire, Call of Duty: Mobile dan Hollow Knight.

8. Python

Dengan nama yang terinspirasi oleh grup humor Inggris Monty Python, bahasa Python diciptakan oleh programmer Belanda Guido Van Rassum pada tahun 1989 dan dikenal karena kesederhanaan dan fungsionalitasnya (misalnya: logika yang membutuhkan 7 baris dalam kebutuhan bahasa C++ hanya 3 baris dengan Python).

Bahasa Python telah digunakan tidak hanya oleh perusahaan kecil dan menengah, tetapi juga oleh pemimpin pasar seperti Google, Spotify, Instagram, Dropbox, NASA, dan Disney.

Python dianggap oleh publik sebagai bahasa “paling dicintai” ke-3, menurut survei yang dilakukan oleh situs web Stack Overflow (khusus dalam survei profesional pemrograman) pada tahun 2018.

Beberapa aplikasi dan situs web terkenal yang ditulis (sebagian atau seluruhnya) dengan Python adalah: YouTube, Instagram, Google, Facebook, dan Pinterest.

Yang menarik adalah bahwa perusahaan Light & Magic menggunakan Python untuk grafis komputer film seperti Harry Potter, Pirates of the Caribbean, dan The Avengers.

9. PhoneGap (HTML, CSS, JavaScript)

Phonegap adalah perangkat lunak sumber terbuka yang dirancang oleh Adobe untuk pengembangan aplikasi seluler. 

Aplikasi yang dibuat dengan PhoneGap menggunakan bahasa HTML5 dan CSS3 untuk mengimplementasikan antarmuka pengguna dan Javascript untuk menyusun logikanya. 

Phonegap dianggap sebagai alat lintas platform paling populer (dengan kata lain: aplikasi yang dibuat di Phonegap kompatibel dengan Android, Apple iOS , Windows Phone , LG webOS , dan lainnya). 

Fakta bahwa itu gratis, open source dan memiliki perpustakaan plugin yang gratis untuk digunakan membuat alat ini sangat menarik bagi pemula.

Teknologi yang digunakan di PhoneGap memungkinkan aplikasi yang dikembangkan untuk menggunakan fitur ponsel seperti kamera, akselerometer, dan geolokasi.

Aplikasi Wikipedia resmi dibuat menggunakan Phonegap, serta TripCase (aplikasi perencanaan perjalanan populer).

Kesimpulan

Secara pribadi saya selalu merekomendasikan bahasa pemrograman untuk android termudah adalah Java, tetapi Anda dapat membuat pilihan sesuai dengan pengetahuan dan preferensi Anda. 

Terserah Anda untuk membuat pilihan yang tepat, dan itu tergantung pada kepekaan dan tujuan Anda, tetapi apa pun yang Anda putuskan, Anda harus ingat bahwa belajar coding itu bermanfaat dan itu akan membantu Anda berkembang.

Bagi mereka yang baru saja belajar tentang berbagai jenis bahasa pemrograman Android ini, sekarang Anda tahu bahasa mana yang harus digunakan aplikasi Anda berdasarkan kebutuhan Anda.

Kemungkinan pengembangan Android tidak terbatas! Anda tidak perlu mempelajari semua bahasa pemrograman, cukup pelajari yang Anda butuhkan untuk proyek Anda.

Baca Juga: