Apa itu IP Static dan IP Dynamic Dan Perbedaan IP Static dan IP Dynamic?

  • Whatsapp
Apa itu IP Static dan IP Dynamic Dan Perbedaan IP Static dan IP Dynamic
Apa itu IP Static dan IP Dynamic Dan Perbedaan IP Static dan IP Dynamic

Alamat IP yang dapat didefinisikan sebagai identitas online setiap perangkat yang dapat terhubung ke Internet dibagi menjadi dua yaitu IP Static dan IP Dynamic. Anda bisa mendapatkan kendali penuh atas alamat IP Anda dengan mempelajari jawaban atas pertanyaan seperti apa itu IP Dynamic, untuk apa IP Static itu dan apa perbedaannya.

Setiap perangkat, server, dan situs web yang terhubung ke Internet memiliki alamat IP. Alamat IP , yang merupakan struktur kompleks yang terdiri dari angka, berubah menjadi nama situs web seperti yang kita kenal berkat server DNS. Perangkat pengguna memiliki dua jenis alamat, IP Static dan Dynamic. Baik; apa itu IP Dynamic dan Static, untuk apa, apa perbedaan di antara keduanya?

Bacaan Lainnya

Jawaban atas pertanyaan tentang apa itu IP Dynamic dan Static dapat diberikan dalam beberapa kalimat pendek, tetapi penyelidikan terperinci diperlukan untuk melihat perbedaan di antara keduanya. Karena tidak setiap perangkat berfungsi dengan setiap alamat IP. Ketika Anda mengetahui jawaban atas pertanyaan-pertanyaan seperti apa itu IP Dynamic, apa itu IP Static, apa itu dan apa perbedaan di antara mereka , Anda dapat memiliki kendali penuh atas alamat IP Anda sendiri dan membuat perubahan yang Anda inginkan.

Apa itu IP Static?

IP Static adalah alamat IP yang tidak berubah dari perangkat yang terhubung ke internet Alamat IP Static akan tetap sama sampai perangkat tidak lagi digunakan atau pengaturan jaringan yang di-root dibuat. Peralatan dan perangkat penting seperti server memiliki alamat IP Static yang unik.

Alamat IP Static umumnya ditetapkan oleh penyedia layanan internet dan dengan jelas disebutkan dalam kontrak Anda dengan penyedia tersebut. Di antara alamat IPv4 dan IPv6, IPv4 adalah alamat yang digunakan untuk IP Static. Alamat IP Static pada IPv4 bersifat permanen dan tidak dapat diubah.

Apa itu IP Dynamic?

Dynamic IP adalah alamat IP yang dapat diubah dari perangkat yang terhubung ke Internet, seperti namanya. Alamat IP Dynamic diberikan ke perangkat oleh server DHCP. Karena IP Static tidak cukup untuk roaming, IP Dynamic ditetapkan. Misalnya, hotel hanya memiliki satu alamat IP Static; Setiap perangkat dan perangkat yang berbeda di dalam ruangan dapat memiliki alamat IP Dynamic yang berbeda.

BACA JUGA  200+ Contoh Nama Bengkel Yang Bagus, Keren dan Unik

Perbedaan antara IP Static dan IP Dynamic: 

  • Kemudahan konfigurasi
  • Server hosting
  • Akses jarak jauh yang mudah
  • Communication Reliability
  • Lokasi fisik cocok
  • Rentan terhadap ancaman
  • Rentan terhadap ancaman fisik
  • Penggunaan alamat IP
  • Masalah pemutusan hubungan
  • Biaya

Kemudahan konfigurasi:

Perbedaan antara IP Static dan IP Dynamic:  Kemudahan konfigurasi:

Instalasi dan pengelolaan alamat IP Static dilakukan secara otomatis oleh server DNS dengan cara yang sangat mudah Alamat IP Dynamic dikonfigurasi secara otomatis oleh server DHCP. Artinya, alamat IP Dynamic yang tersedia berikutnya yang akan dimiliki perangkat ditetapkan oleh server. 

Hosting server:

Jika Anda memiliki server situs web atau server sistem email, sangat penting untuk stabilitas koneksi untuk mendukung server ini dengan IP Static . Mengarahkan pengguna yang ingin terhubung ke server Anda ke server Anda melalui DNS akan jauh lebih cepat dan lebih aman dengan IP Static. Layanan yang disediakan oleh alamat IP Dynamic tidak akan mencukupi dalam hal ini. 

Kenyamanan akses jarak jauh:

Apa ip Static, akses jarak jauh

Anda dapat dengan mudah mengakses perangkat dengan alamat IP Static dengan jaringan VPN yang berbeda atau program akses jarak jauh yang berbeda, tetapi IP Dynamic tidak memberikan hasil yang berhasil dalam hal ini. Secara umum, diketahui bahwa program akses jarak jauh yang digunakan oleh setiap orang memiliki masalah dalam mengakses alamat IP Dynamic, dan meskipun demikian, masalah yang berbeda terjadi selama sambungan. 

Communication Reliability:

Sistem IP Static adalah selangkah lebih maju dalam hal protokol suara melalui internet yang disebut VoIP. Telah diamati bahwa percakapan antara alamat IP Static, terutama selama video online dan panggilan suara , yang sering digunakan saat ini, tidak terputus dan menyediakan koneksi yang stabil. Sangat mungkin Anda akan mengalami beberapa masalah dengan alamat IP Dynamic. 

Lokasi fisik cocok:

Karena alamat IP Static tetap dan tidak dapat diubah, Anda dapat mencocokkan lokasi Anda dan merasakan keuntungan dari situasi ini. Alamat IP Dynamic, di sisi lain, tidak dapat cocok dengan lokasi Anda, karena dapat dengan mudah diubah Kedua situasi tersebut memiliki sisi positif dan negatif satu sama lain. Namun, diketahui bahwa pencocokan lokasi dan IP dapat menyebabkan masalah.

BACA JUGA  TikTok Money Calculator: Cek Hasil Pendapatan di TikTok

Rentan terhadap ancaman:

Apa ip Static, ancaman online

Karena IP Static adalah alamat tetap, IP Static terbuka untuk semua kemungkinan ancaman online. Serangan online akan menemukan target secara langsung karena IP Static selalu berada di titik yang sama. Dalam kasus alamat IP Dynamic, situasi ini sangat berlawanan. Sangat sulit untuk menemukan target melalui IP Dynamic dalam sebuah serangan. Sekalipun ada serangan, perlu waktu untuk mencapai target sebenarnya dengan mengikuti alamat IP Dynamic.

Rentan terhadap ancaman fisik:

Bahkan jika kita mengesampingkan ancaman online, itu dapat dengan mudah ditentukan di mana Anda berada secara langsung karena IP Static dan lokasi yang cocok Dalam alamat IP Dynamic, lokasi fisik Anda tidak akan mudah dideteksi dalam kasus apa pun yang memungkinkan, karena kecocokan lokasi dan IP tidak terjadi. Namun, jangan dilupakan bahwa tidak ada yang tidak mungkin. 

Penggunaan alamat IP:

Alamat IP Dynamic dapat otomatis diperbarui, diubah, dan digunakan berulang kali, sedangkan alamat IP Static tetap dan tidak dapat diubah. Saat Anda membeli perangkat baru untuk terhubung ke jaringan yang sama, server, Anda tidak perlu menghapus alamat IP Dynamic lama Anda; Alamat IP Dynamic baru secara otomatis ditetapkan atau yang lama ditransfer ke perangkat baru dan terus digunakan.

Masalah gangguan koneksi:

Alamat IP Dynamic secara otomatis ditetapkan oleh server DHCP. Namun, mungkin ada penundaan dalam menetapkan alamat IP , meskipun tidak jarang . Situasi ini dapat menyebabkan masalah seperti kaku, beku, dan penundaan selama penyambungan. Koneksi yang dibuat dengan IP Static umumnya akan menyediakan layanan koneksi yang stabil.

Biaya:

Alamat IP Static diberikan oleh penyedia layanan internet Anda dan ditulis dengan jelas dalam kontrak. Namun, dalam beberapa kasus, penyedia layanan internet mengenakan biaya tambahan untuk alamat IP Static yang mereka tetapkan . Ini tidak terjadi pada alamat IP Dynamic. Anda dapat mengetahui apakah ISP Anda membebankan biaya yang berlebihan untuk alamat IP Static sebelum membuat kesepakatan.

Kami telah menjawab pertanyaan-pertanyaan seperti apa itu IP Dynamic dan Static, yaitu jenis-jenis alamat IP yang terdapat di setiap perangkat, server, dan situs internet yang terhubung ke Internet , untuk apa , apa perbedaan di antara IP Dynamic dan Static. Mengetahui perbedaan yang dimaksud, Anda dapat menghemat biaya, menghilangkan masalah selama koneksi dan menggunakan alamat IP yang paling sesuai untuk Anda. 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *